Percetakan Jakarta Uprint.id
Percetakan Jakarta Uprint.id

Orang-orang lebih suka membaca media cetak daripada digital. Penelitian terbaru telah mengidentifikasi bahwa orang-orang mengingat lebih banyak ketika mereka membaca di media cetak, jadi jika Anda ingin menarik pelanggan baru dengan memperkenalkan perusahaan atau organisasi Anda, maka cetaklah brosur bisnis.

Sebagian besar dari kita telah menghadiri pameran dagang dan menemukan perusahaan yang mungkin belum pernah kita dengar sebelumnya. Kita pasti mencari cara untuk mengidentifikasi merek mereka, untuk melihat apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka melakukannya sambil mengukur ‘karakter’ bisnis yang mereka kembangkan. Seperti berjalan melalui gerbang Kerajaan Sihir, kesan pertama selalu bertahan lebih lama.

Baca juga: 5 Alasan Mencetak Brosur di Uprint.id Merupakan Pilihan Tepat

Mengapa Brosur Bisnis?

Brosur bisnis adalah ide brilian untuk melakukan tugas ini. Brosur juga cara efektif untuk dapat dibagikan di acara networking atau pertemuan awal dengan klien untuk meninggalkan kesan positif yang langgeng.

brosur bisnis warna

Dibandingkan dengan bahan cetak promosi lainnya seperti selebaran atau poster, brosur bisnis memerlukan pendekatan konten yang berbeda untuk dapat mengkomunikasikan penggunaan yang dimaksudkan. Selebaran biasanya singkat dan jelas untuk mempromosikan acara, peluncuran produk, atau penawaran khusus. Mereka biasanya dicetak dalam jumlah besar untuk memberikan kesempatan agar dibaca oleh lebih banyak audiens target Anda.

Selebaran lebih berfungsi untuk merebut perhatian awal, ‘Kami di sini dan Anda dapat memiliki ini’. Namun, brosur adalah peluang untuk menunjukkan pandangan mendalam dan kemungkinan akan menjadi investasi yang lebih besar. Jadi, lebih penting lagi jika brosur diletakkan di depan orang yang tepat untuk memastikan agar brosur tidak dapat dibuang seperti selebaran.

Baca juga: 6 Cara Cerdas Membagikan Brosur agar Penjualan Meningkat

Agar Anda mendapatkan manfaat maksimal dari materi cetak ini, kami telah membuat 10 kiat teratas untuk memastikan Anda mendapatkan pesan yang benar dan mendapatkan pengembalian terbaik pada anggaran pencetakan Anda melalui brosur bisnis.

1. Selaraskan gambar Anda

brosur bisnis video

Kedengarannya sederhana tetapi itu adalah kunci bahwa semua komunikasi pemasaran Anda berbagi gambar yang sama. Ini bukan hanya soal logo Anda, bukan hanya tema warna perusahaan Anda, itu menyangkut prinsip dan gaya inti Anda.

Raksasa teknologi Apple menjual produk-produk keren, desain produk minimalis mereka yang ramping beresonansi kualitas dan gaya hidup high end pada tingkat yang sama dari produsen mobil mewah. Pemasaran cetak dan situs web mereka jelas mengikuti gaya tersebut.

Warna memainkan peran besar dengan hubungannya dengan merek Anda. Meskipun asumsi merah muda untuk anak perempuan dan biru untuk anak laki-laki adalah masalah yang diperdebatkan, warna bermain di pikiran bawah sadar kita dengan ide-ide yang dipikirkan sebelumnya dari apa yang otak kita anggap benar. Perusahaan alat listrik seperti Screw-Fix tidak akan pernah memilih warna pastel karena ini tidak selaras dengan produk fungsional dan maskulin, demikian juga perusahaan produk ramah lingkungan akan memilih warna bersahaja daripada merah terang. Lihat bagaimana warna mendefinisikan merek dengan infografis ini.

Baca juga: 4 Tips Membuat Brosur yang Efektif Memancing Pelanggan

2. Sertakan Fitur Unik Anda

brosur bisnis two fold

Bahkan jika Anda baru saja memulai sebuah perusahaan, Anda harus tahu apa ‘fitur unik’ Anda. Ini adalah kunci bagaimana Anda membedakan diri dari pesaing Anda. Dalam brosur Anda, Anda perlu menjawab pertanyaan kuno ‘Mengapa saya harus membeli dari Anda dan bukan mereka?’ Mungkin itu adalah produk berbeda yang Anda jual atau layanan khusus yang Anda berikan atau mungkin cara Anda mengantarkannya, tetapi penting untuk menggarisbawahi ini di brosur Anda tanpa menyoroti kesalahan pesaing Anda, kecuali Anda adalah sebuah partai politik.

3. Tentukan Pesan Anda

brosur bisnis trifold

Premis prinsip brosur adalah memberi tahu orang-orang tentang bisnis. Itu mungkin terdengar jelas tetapi banyak orang mendapatkan sisi dilacak dengan memperkenalkan produk atau layanan baru. Jika Anda ingin memperkenalkan kembali bisnis Anda kepada pelanggan, mungkin kontak lama atau pindah ke pasar baru, maka pesan Anda mungkin berkisar pada perubahan penawaran bisnis, tetapi jadikan itu sebagai fokus. Apa pun alasannya dalam mencetak brosur, pilih satu fokus dan patuhi.

Baca juga: 4 Cara Desain Brosur Fashion yang Menarik

4. Senangkan Audiens Anda

brosur bisnis tiga lembar

Dengan semua pemasaran, Anda harus selaras dengan audiens target Anda. Tentukan target audiens Anda dan buatlah titik yang secara langsung menargetkan mereka, berikan apa yang mereka inginkan dan khawatirkan sedikit tentang orang-orang yang mungkin Anda kecualikan. Anda tidak dapat melayani semua orang, cukup fokus pada target pasar yang Anda inginkan dan bagaimana Anda ingin terlibat dengan mereka, promosi yang Anda cetak akan jauh lebih efektif jika Anda memahaminya. Sebuah merek dengan daya tarik yang terlalu luas akan berjuang untuk menarik siapa pun.

5. Buat Ketertarikan

brosur bisnis template

Halaman depan Anda harus membuat orang ingin membaca, seperti buku yang bagus Anda harus dipaksa untuk membacanya di tempat pertama. Dengan memiliki sampul depan yang mencolok, pembaca Anda pasti ingin segera membalik halaman berikutnya dan mencari tahu lebih banyak tentang bisnis Anda. Garis yang Anda ambil di sini adalah kail Anda untuk menarik pembaca ke dalam tetapi jangan terlalu dramatis atau membuat janji palsu, ini hanya akan menjadi bumerang. Ini bisa sulit untuk beberapa bisnis, seperti pedagang grosir alat kelengkapan pipa, untuk menghasilkan sesuatu yang menarik. Tinggalkan ide menempatkan seorang gadis cantik di sampul depan brosur produk, taktik yang usang ini mungkin bisa menarik pembaca, tetapi ini hanya sebentar. Bagian dalam buklet hanya mungkin berisi informasi produk, jadi kecuali mereka benar-benar tertarik dengan produk atau layanan Anda, brosur kemungkinan akan berakhir di tempat sampah.

Kebanyakan orang yang dalam bisnis berada dalam industri yang mereka kenal. Bayangkan Anda adalah pelanggan Anda sendiri, menempatkan diri Anda dalam posisi pelanggan Anda dan pikirkan apa yang akan menarik bagi Anda atau mengujinya pada teman dan kolega. Jual manfaat ‘kepada pelanggan’ dari produk layanan, gambar produk dari sudut pandang mereka. Jika Anda dapat menjawab pertanyaan pelanggan potensial tentang ‘apa manfaatnya bagi saya?’, maka Anda mendapat perhatian mereka.

Baca juga: 3 Cara Membuat Brosur Pendidikan yang Efektif

6. Biarkan Mengalir

brosur bisnis one page

Brosur bisnis Anda harus memiliki urutan yang jelas untuk informasi yang Anda bagikan. Biasanya Anda dapat mulai dengan dasar-dasar, apa yang Anda lakukan dan di mana Anda melakukannya. Maka Anda mungkin mengatakan bagaimana Anda melakukannya dan yang terpenting, mengapa itu akan membantu pembaca. Tidak ada gunanya memberi tahu mereka tentang keadaan menarik dari peralatan seni kecuali mereka tahu apa itu; mereka perlu tahu bagaimana manfaatnya bagi mereka. Ketika Anda melewatinya, kumpulkan informasi yang lebih mendalam, seperti spesifikasi cabang atau sumber materi etis Anda atau penjelasan mendalam tentang proses yang Anda lakukan.

7. Sisipkan Cerita Anda

brosur bisnis kece

Sedikit informasi latar belakang tentang bisnis Anda dapat melakukan keajaiban untuk membangun kepercayaan, tetapi jangan berlebihan dengan pelajaran sejarah. Mudah untuk terbawa dengan semua tantangan yang Anda hadapi atau tonggak yang Anda lewati. Keep it upbeat; Anda ingin orang tahu bahwa Anda memiliki pengalaman di bawah ikat pinggang Anda dan bahwa Anda akan berada jauh ke masa depan untuk memberikan dukungan purna jual. Memiliki cerita memang membantu memanusiakan merek Anda, pembaca dapat mengaitkannya dengan cara yang akan menghangatkan mereka kepada Anda sebagai calon pembeli.

Baca juga: 4 Tips Mencantumkan Infografis pada Brosur Anda

8. Tetap relevan

brosur bisnis elegan

Jika Anda mencetak jumlah yang lebih besar untuk menghemat uang, Anda ingin brosur itu relevan setidaknya selama 12 bulan, jadi jika Anda mempertimbangkan untuk mencetak brosur bisnis dalam jumlah yang lebih besar, hindari berbicara tentang produk, layanan, staf, atau peralatan baru. Contoh dari ini adalah daripada mengatakan Anda telah berbisnis selama 20 tahun, mengatakan Anda telah berbisnis sejak 1995, jadi brosur Anda tidak berkencan dengan cepat.

Biasanya jika brosur dicetak dalam jumlah besar, biayanya akan jauh lebih efektif. Namun, hal ini tidak seharusnya membatasi Anda. Ada saatnya Anda hanya perlu menyiapkan brosur sebanyak 10 eksemplar yang mungkin ingin Anda berikan pada acara atau pertemuan tertentu. Brosur edisi khusus ini dapat lebih dipersonalisasi dan berisi informasi hanya relatif terhadap hari di mana Anda berniat untuk menggunakannya. Iu artinya Anda tidak perlu membuat brosur yang komprehensif untuk mencakup setiap aspek bisnis, yang duduk mengumpulkan debu selama 6 bulan sampai Anda perlu mengirim lebih banyak lagi. Ini bisa jauh lebih fleksibel sebagai brosur dengan target jangka pendek karena mereka juga dapat lebih disesuaikan dan dipesan lebih dahulu untuk tujuan tertentu.

Baca juga: Ketahui Ukuran Brosur Sebelum Anda Membuatnya

9. Sisipkan Ajakan untuk Bertindak

brosur bisnis buku

Istilah “Ajakan Bertindak” seharusnya akrab dengan Anda dan menggunakan cara ini dalam brosur bisnis Anda juga bisa jadi pilihan yang menarik. Anda tidak boleh menjual layanan atau produk pribadi Anda di sini, tetapi Anda menjual diri Anda sendiri atau bisnis secara keseluruhan.

Untuk memulai hubungan itu dengan pelanggan baru, Anda perlu menyertakan perincian kontak Anda, biasanya menjelang akhir brosur sehingga mereka tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya. Ajakan bertindak Anda mungkin berkata, “Silakan hubungi kami untuk membahas produk yang tepat untuk Anda’ atau ‘Dapatkan penawaran khusus hari ini’, bergantung pada industri Anda. Meskipun ajakan bertindak sebenarnya menasihati pelanggan Anda dengan cukup jelas tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, namun apakah jika mereka tertarik maka pasti mereka akan menghubungi Anda? Tidak selalu. Tanpa berusaha terlalu menuntut, tidak ada yang lebih buruk daripada teriakan.

Ajakan bertindak yang baik benar-benar menjalankan perannya sebagai pesan bawah sadar kecil untuk membujuk mereka agar melakukan sesuatu setelah mereka selesai membaca brosur Anda. Mereka mungkin saja memutuskan untuk meletakkan brosur itu setelah mereka membacanya, jadi dengan menambahkan ajakan beberapa urgensi ‘halus’ akan mendorong mereka untuk bertindak sesuai keinginan Anda.

Baca juga: Background Brosur Seperti Ini Akan Menjadi Daya Tarik Calon Konsumen

10. Pernyataan Misi

brosur bisnis besar

Jika ini dilakukan dengan benar, maka itu harus menjadi mantra untuk bisnis Anda. Sangat layak memasukkan versi ini ke dalam brosur Anda, karena memberi orang gagasan yang jelas tentang maksud dan nilai Anda. Visi bisnis dapat membuat perbedaan besar untuk mendapatkan kesan pertama yang positif. Hal ini tidak harus menjadi rencana masa depan yang panjang untuk perusahaan dan organisasi, ini dapat dikurangi menjadi hanya beberapa poin kecil – tetapi cobalah untuk menjadikan in hal yangi unik untuk Anda.

Setelah membaca 10 kiat di atas, sudah siapkah Anda membuat brosur bisnis yang akan membuat mata-mata calon audiens potensial melirik ke arah bisnis Anda tanpa berkedip? Sukses untuk bisnisnya ya, sahabat Uprint.id!